Wednesday, March 11, 2015

Perasaan Yang Teramat Dalam...

Kecetekan akal buatkan aku menyembur semua sumpah seranah di hati pada dia yang dulunya adalah seseorang yang paling aku rapat. Kebodohan yang dalam dan keegoaan yang tinggi bercampur dengan tingkat kebaranan aku yang membuak-buak tak dapat aku telan lagi selain menghamburkan semua kata maki padanya. Kesilapan yang sama berulang sudah ku agak akan ada satu hari semua ini berlaku. Mungkin sifat ingin membiarkan semua orang memahamiku melebihi dari kefahaman aku pada mereka melebihi segalanya. Namun penyesalan cuma datang dengan kesedihan yang tiada kesudahan..cuma mampu berharap semua angin  hipokrit ini akan pergi bawa segala-galanya pergi dan berharap akan ada angin baru yang lebih tenang dan nyaman menemani hati ini..biarpun terkadang kenangan akan datang menerpa sesekali, namun biar aku lepaskan semuanya terbang tinggi dan takkan pulang kembali kepadaku. Berikan nafas yang baru untuk aku teruskan hidup ini....

Sunday, February 22, 2015

Trust your feeling...

Cinta...
Allah anugerahkan perasaan ini terlalu indah untuk ku ungkapkan dan terlalu agung untuk aku rasakan.
Percaya pada kata hati kadang-kadang hati juga bisa menipu dan menafikan apa yang benar-benar kita rasa dan mahukan dalam hidup ini.
Keinginan dan kemampuan juga bertetangan dengan konsep cinta.
Aku juga wanita yang mahukan segala yang berlaku terjadi dengan semulajadi tanpa ada rancangan dan penipuan dalam kisah cinta ini.
Namun inilah hidup setiap yang datang semuanya memberikan aku pengajaran dan pengalaman yang sangat sukar aku temukan.
Antara cinta dan cita yang aku kejarkan dalam hidup tak semuanya aku tempuh dengan tabah.
Kadang aku tersungkur terus junam mencium tanah ini dan kadang aku berputus asa di tengah jalan cerita ini.
Ini lumrah...
Tapi akhirnya alhamdullilah..
Mungkin berdua lebih baik.
Terima kasih untuk hidup ini. Dan terima kasih untuk perasaan ini...
Biarpun seribu batu jauh kita berlari ia tetap akan kembali di depan mata ini... 😂😂😂

Thursday, November 6, 2014

Dalam segenap ruang aku cuba mencari siapa diri ini, mencuba bertanya pada diri apa yang aku mahukan untuk hidup ini. Berjalan di atas bumi yang sama, langit yang sama namun aku masih kosong sendiri. Aku melihat dia bahagia dengan pilihan hati, aku toleh pula yang lain aku lihat dia juga menikmati hidup bersama teman-teman, aku pandang pula pada dia yang selalu di sisi belum lagi mungkin dia belajar untuk hargai, sedangkan ada lagi dia yang sedang mencuba untuk buatku ketawa namun aku pula yang tidak peduli. Hidup pada dunia yang sama namun kenapa masih aku yang tertinggal sendirian di belakang teman-teman. Lemahnya hati bila sendiri cemburui yang lainnya mungkin sedang menikmati hidup singkat ini........